RANCANG BANGUN PROTOTYPEANTENA RADIAL LINE SLOT ARRAY (RLSA) DENGAN TEKNIK PEMOTONGAN 1/4 UNTUK FREKUENSI 5,8 GHz

Muhammad Firmansyah (2016) RANCANG BANGUN PROTOTYPEANTENA RADIAL LINE SLOT ARRAY (RLSA) DENGAN TEKNIK PEMOTONGAN 1/4 UNTUK FREKUENSI 5,8 GHz. Skripsi thesis, Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim Riau.

[img]
Preview
Text
FM.pdf

Download (373kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (280kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB II.pdf

Download (570kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB III.pdf

Download (449kB) | Preview
[img] Text
BAB IV.pdf
Restricted to Registered users only

Download (479kB)
[img]
Preview
Text
BAB V.pdf

Download (256kB) | Preview
[img]
Preview
Text
EM.pdf

Download (256kB) | Preview

Abstract

Antena Radial Line Slot Array (RLSA) merupakan antena yang digunakan untuk aplikasi (wireless) LAN yang dirancang menggunakan teknik beamsquint, yaitu teknik pergeseran elevasi sudut pada pengarahan pancarannya. Perancangan antena ini memiliki ukuran diametar 150 mm, jari – jari 75 mm, beamsquint 89° dan berkerja pada frekuensi 5,8 GHZ sesuai standar IEEE 802.11a. Untuk memaksimalkan kinerja antena RLSA digunakan teknik pemotongan pada bagian antena tersebut menjadi 1/4 bagian. Dengan menggunakan simulasi CST software untuk dilakukan perancangan dengan nilai bandwidth untuk 1 lingkaran penuh yaitu 129 Mhz menjadi 1119 Mhz untuk potongan 1/4 dari data tersebut ternyata terbukti dapat meningkatkan bandwidth menjadi lebih besar dan lebar untuk hasil simulasi. Setelah prototype antena RLSA potongan 1/4 selesai dibuat, kemudian diukur di lab UteM menggunakan perangkat Anechoic Chamber untuk pola radiasi dan Network Analyzer untuk koefisient pantul atau S11 pada antena RLSA. Hasil pengukuran yang telah dilakukan hampir sama dengan yang dilakukan pada simulasi untuk pola radiasi, kemudian pada beamwidth untuk simulasi memiliki nilai 35,6 deg sedangkan baamwidth pada pengukurannya memiliki nilai 36 deg, sedangkan untuk bandwidth sendiri pada potongan 1/4 memiliki nilai 1119 Mhz pada simulasi untuk sudut 89º dan pada pengukurannya memiliki nilai 0 dB dikarenakan tidak sampai pada nilai standar return loss – 10 dBi berdasarkan data tersebut hasil yang lebih baik adalah hasil pada simulasi dibandingkan hasil pada pengukuran, karena pada saat fabrikasi pembuatan antena RLSA potongan 1/4 kurang akurat maka hasil pengukuran antena RLSA hampir mirip dengan hasil simulasinya. Kemudain untuk gain memiliki nilai 9,87 dB sedangkan pengukuran menunjukan nilai 9,71 dB berarti gain antena tersebut menurun, tetapi penurunan tersebut tidak terlalu signifikan. Kata kunci : CST software, teknik pemotongan 1/4, beamsqunt, prototype, RLSA.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Subjects: 600 Teknologi dan Ilmu-ilmu Terapan > 620 Ilmu Teknik > 621 Fisika Terapan > 621.381 Teknik Elektronika
Divisions: Fakultas Sains dan Teknologi > Teknik Elektro
Depositing User: Mutiara Jannati
Date Deposited: 21 Mar 2016 02:39
Last Modified: 21 Mar 2016 02:39
URI: http://repository.uin-suska.ac.id/id/eprint/3036

Actions (login required)

View Item View Item