PEMIKIRAN MUHAMMAD ABDUL MANNAN TENTANG PRODUKSI DI BUKU ECONOMIC ISLAMIC THEORY AND PRACTICE

Nuraini, (2010) PEMIKIRAN MUHAMMAD ABDUL MANNAN TENTANG PRODUKSI DI BUKU ECONOMIC ISLAMIC THEORY AND PRACTICE. Skripsi thesis, Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim Riau.

[img]
Preview
Text
2010_201125.pdf

Download (442kB) | Preview

Abstract

Skripsi dengan judul “PEMIKIRAN MUHAMMAD ABDUL MANNAN TENTANG PRODUKSI DI BUKU ECONOMIC ISLAMIC THEORY AND PRACTICE” ditulis dengan latar belakang bahwa Produksi merupakan urat nadi kegiatan ekonomi. Dalam kehidupan ekonomi tidak akan pernah ada kegiatan konsumsi, distribusi ataupun perdagangan barang dan jasa tampa diawali proses produksi. Dalam istiah ekonomi, produksi merupakan suatu proses (siklus) kegiatan-kegiatan ekonomi untuk menghasilkan barang atau jasa tertentu dengan memanfaatkan faktor-faktor produksi (amal, modal, tanah) dalam waktu tertentu. Dalam system Ekonomi Islam, defenisi produksi tidak jauh dengan apa yang disebutkan di atas hanya di dalam ekonomi Islam barang yang ingin diproduksi dan proses produksi serta proses distribusi harus sesuai dengan nilai-nilai syari’ah. Adapun rumusan permasalahan dalam penelitian ini adalah bagaimana pemikiran Muhammad Abdul Mannan tentang produksi, apa faktor-faktor produksi menurut perspektif Muhammad Abdul Mannan dan bagaimana analisis pemikiran Muhammad Abdul Mannan tentang Produksi. Sedangkan tujuan dari penulisan skripsi ini adalah untuk mengetahui bagaimana pemikiran Muhammad Abdul Mannan tentang produksi, untuk mengetahui apa factor-faktor produksi menurut perspektif Muhammad Abdul Mannan dan untuk mengetahui bagaimana analisis pemikiran Muhammad Abdul Mannan tentang Produksi. Metode penelitian yang penulis gunakan yaitu penelitian kepustakaan (library research) dan data primer dalam penulisan ini adalah literature dari Muhammad Abdul Mannan dalam bukunya Teori dan Praktek Ekonomi Islam Serta pengumpulan data yang penulis gunakan yaitu deskriptif analitik Menurut Muhammad abdul mannan Produksi berarti menciptakan manfaat, seperti juga konsumsi adalah pemusnahan produksi itu sendiri. Produksi tidak berarti menciptakan secara fisik sesuatu yang tidak ada, karena tidak seorang pun dapat menciptakan benda, yang dapat dikerjakan manusia hanyalah membuat barang-barang menjadi lebih berguna, disebut “dihasilkan” . Faktor produksi adalah segala sesuatu yang diperlukan untuk menghasilkan produksi. Faktor-faktor produksi menurut mannan yaitu Tanah, tenaga kerja, modal dan organisasi. Dalam kajian ekonomi khususnya tentang Produksi Muhammad Abdul Mannan dalam sistem produksi lebih menekankan pada konsep kesejahteraan ekonomi yang terdiri dari peningkatan pendapatan yang diakibatkan oleh meningkatnya produksi dari barang yang bermanfaat melalui pemanfaatan sumber-sumber daya secara maksimum (baik manusia maupun benda) serta melalui partisipasi dari jumlah maksimum orang dalam proses produksi. Penekanannya pada kualitas, kuantitas, pemaksimalan dan partisipasi dalam proses produksi yang memberikan fungsi yang berbeda dalam proses produksi. Jadi tidak ada lagi perusahaan yang hanya sebagai pemasok komoditas, tetapi juga sebagai wali-bersama dengan Negara, untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi. Pendapat Muhammad abdul mannan tentang produksi dalam sistem ekonomi Islam selaras dengan prinsip ekonomi yang menghendaki sistem perekonomian yang sesuai dengan Al-Qur’an dan Sunnah.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Subjects: 200 Agama > 290 Agama Selain Kristen > 297 Islam > 297.2 Teologi Islam, Aqaid dan Ilmu Kalam > 297.273 Islam dan Ilmu Ekonomi
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Ekonomi Syari'ah
Depositing User: Mutiara Jannati
Date Deposited: 26 Jan 2016 01:46
Last Modified: 26 Jan 2016 01:46
URI: http://repository.uin-suska.ac.id/id/eprint/1853

Actions (login required)

View Item View Item